Inilah Hukum Masturbasi Perempuan dalam Islam

Hukum Masturbasi Perempuan dalam Islam

KAWANPUAN.COM – Inilah hukum masturbasi perempuan dalam Islam yang perlu Kawan Puan ketahui agar menambah wawasan sebagai wanita muslim.

Masturbasi merupakan aktivitas seksual baik itu pria maupun wanita yang sudah baligh dengan merangsang alat kelamin sendiri untuk mendapatkan kepuasan seksual.

Lalu apa hukum masturbasi perempuan dalam Islam? Melalui artikel berikut ini Kawan Puan akan mendapatkan penjelasan lengkap sesuai syariat Islam.

Mengutip dari NU Online, masturbasi ada kegiatan mengeluarkan sperma tanpa melalui senggama, baik dengan tangan, maupun dengan yang lain.

Baik dengan tangan sendiri maupun tangan yang lain, baik laki-laki maupun perempuan, dengan tujuan memenuhi dorongan seksual.

Ada bahaya masturbasi dalam Islam yang perlu di ketahui seorang perempuan muslim. Sebelum tahu apa saja bahayanya, Anda juga perlu paham hukum masturbasi dalam Islam.

Hukum Masturbasi dalam Islam

Hukum terkait masturbasi masih menjadi perdebatan oleh para ulama. Ada sebagian ulama yang memperbolehkan dalam kondisi tertentu ada juga yang mengharamkannya secara mutlak.

Hukum masturbasi haram yakni berasal dari para ulama mazhab Maliki dan Syafi’i. Hal ini mengacu kepada Al-Quran Surat An-Nur ayat 33 yang berbunyi sebagai berikut:

“Dan orang-orang yang tidak mampu kawin hendaklah menjaga kesucian (diri)nya, sehingga Allah memampukan mereka dengan karunia-Nya.” (QS. An-nur: 33)

Para ulama mazhab Syafi’i juga menyebut istimna merupakan kebiasaan buruk yang di haramkan Al-Quran dan hadist.

Dalam sebuah hadist, Rasulullah SAW bersabda, “Orang yang menikah dengan tangannya akan datang pada hari Kiamat dalam keadaan tangan terikat,” (HR al-Baihaqi).

Dengan begitu maka jelas, bahaya masturbasi dalam Islam adalah mendapat dosa. Sementara itu ulama Maliki berpendapat tentang haramnya istimna di dasari oleh hadist Rasulullah SAW sebagai berikut.

“Wahai para pemuda, siapa saja di antara kalian yang sudah mampu ba’at (menikah), maka menikahlah! Sebab, menikah itu lebih mampu menjaga pandangan dan memelihara kemaluan. Namun, siapa saja yang tidak mampu, maka sebaiknya ia berpuasa. Sebab, berpuasa adalah penekan nafsu syahwat baginya,” (HR Muslim).

Hal ini berbeda dengan ulama Hambali dan Hanafi yang menyatakan seseorang boleh melakukan onani dengan syarat ia khawatir untuk melakukan tindakan zina, takut akan kesehatan baik fisik maupun mental, sedangkan istri tidak ada dan menikah belum mampu.

Masih menukil dari situs NU Online, menurut sebagian ulama Bashrah yang sudah menikah pun di perbolehkan istimna manakala ia berada dalam perjalanan, bukan di tempat tinggal.

Sebab dalam kondisi ini, ia diyakini lebih mampu menjaga pandangan dan perbuatan zina.

Bahaya Masturbasi Perempuan dalam Islam

Bahaya masturbasi ini mengakibatkan berdampak pada bahaya kesehatan baik akal maupun badan. Berikut ini ada beberapa bahaya masturbari yang perlu Kawan Puan ketahui:

Alat kelamin melemah, mudah lemas, mempengaruhi perkembangan alat vital, membuat badan gemetar, kelenjar otak melemah, penghelihatan berkurang hingga susah untuk fokus sebagainya.

Masturbasi secara berlebihan dapat menyebabkan urat syaraf tidak stabil, hilangnya percaya diri, hidup menyendiri, hingga kecanduan.